Bunga Ini Bisa Menanam Benihnya Sendiri

Sebuah tanaman kecil yang membungkuk untuk mengubur benihnya sendiri baru-baru ini ditemukan di bagian timur laut pedesaan Bahia, Brasil, salah satu daerah dengan keanekaragaman biologis di dunia.



Si mungil berbunga pink dan putih itu tumbuh di halaman belakang seorang kolektor tanaman lokal dan botani amatir, Alex Popovkin, telah menarik perhatian seorang tukang yang bekerja untuk Popovkin, José Carlos Santos Mendes. Setelah tanaman itu ditempatkan di ambang jendela, Santos memotretnya dan meng-uploadnya secara online.

Beberapa ahli taksonomi kemudian membantu untuk mengidentifikasi keluarga dan genus tanaman itu. Seorang ahli botani Brasil menyarankan bahwa tanaman itu boleh jadi merupakan spesies baru. Para ilmuwan dari Rutgers University, State University di Feira de Santana, Bahia, dan Western Carolina University kemudian berkolaborasi untuk mengkonfirmasi jika tanaman itu memang spesies baru.

"Sangat mudah untuk berpikir bahwa kita telah menemukan dan menjelaskan sebagian besar spesies tanaman di dunia, tetapi penemuan ini menunjukkan bahwa ada begitu [banyak] yang tinggal di luar sana tanpa nama dan pengakuan," Lena Struwe, seorang spesialis tanaman keluarga Loganiaceae di Rutgers University, mengatakan dalam sebuah pernyataan. Struwe bekerja sama dengan Santos dan Popovkin untuk mengidentifikasi genus tanaman itu, Spigelia.



Para peneliti menemukan hanya beberapa tanaman kecil di ladang Popovkin selama tahun pertama. Tanaman-tanaman mati di musim kemarau yang kemudian muncul kembali di tempat yang sama pada awal musim hujan. Hal ini diketahui dari propagasi sifat unik tanaman, karakteristik yang dikenal sebagai geocarpy.

Ketika tanaman membentuk buah, tanaman perlahan-lahan menekuk. Cabangnya yang berbuah melengkung, menempatkan topi-topi benihnya dengan hati-hati ke atas permukaan tanah dan kadang-kadang mengubur mereka dalam lumut. Geocarpy, yang juga dipraktekkan oleh tanaman kacang tanah, menjamin bahwa benih akan tumbuh menjadi tanaman baru di dekat pohon induk selama musim berikutnya.

Karena ketangkasan tanaman itu, kolaborator memutuskan untuk menamai spesies baru itu sebagai Spigelia genuflexa.

Lihat yg lebih 'menarik' di sini !

Arsip Blog

 

Copyright © 2010 • Gugel Ke 2 • Design by Dzignine