Joko, TKI berburung beringas nan ganas !

 
Ah siapa bilang muka jelek dan harta biasa-biasa saja itu tidak laku? Khususnya para lelaki. Hidup di zaman sekarang, banyak orang bilang laki-laki itu gak bakalan laku kalo secara fisik punya kulit gelap atau hitam, muka jerawatan, kurus kerempeng, atau muka pas-pasan apalagi bukan orang kaya. Tapi apakah semuanya itu benar? Jadi, sebagai lelaki, tidak seharusnya minder dalam rangka 'pendekatan' dengan seorang wanita. Hanya saja pendekatan itu harus menggunakan strategi yang jitu. Pendekatan tidak harus selalu dikaitkan dengan materi. Seringkali seseorang merasa minder untuk suka dengan wanita karena tidak punya BMW lah, merasa kurang gaul-lah, kurang tinggi-lah dan lain sebagainya. Padahal asumsi-asumsi seperti ini tidak selalu benar. Pada dasarnya, seorang wanita secara psikologis membutuhkan seorang lelaki yang mempunyai 3 karakteristik: perhatian, bertanggung jawab, dan tegas. Perhatian berarti selalu berusaha menjadi pendengar yang baik, mementingkan komunikasi dua arah, dan selalu mencoba memahami keinginan hati si wanita tanpa harus selalu lemah lembut (nanti dikira bencong). 

Bertanggung jawab berarti berani berkomitmen, tahu arti hak dan kewajiban sebagai pasangan, dan berusaha menjadi tumpuan si wanita. Tegas artinya sebagai lelaki tidak boleh plin-plan dalam mengambil keputusan, konsisten, dan pantang menyerah untuk meneruskan usaha yang sudah dilakukan. nilah sebuah cerita yang gue dapat dari teman gue…lucu dan menarik sekaligus membuat para pria jomblo menjadi semangat dan akhirnya bilang "Hey..it's a big world out there!…AYO MAJU PANTANG MUNDUR!" Cerita dibalik foto-foto ini (lihat paling bawah, tapi baca dulu ceritanya). Hehehe Tau bener …tau kagak deh..!! 

KISAH PRIA BERUNTUNG 
 

Cowoknya namanya Joko Sucahyo (TKI asal Gombong Jawa Tengah), dan ceweknya Jenny Chu (WN Malaysia keturunan Tionghoa). Nah, bapaknya Jenny Chu ini punya pabrik pengolahan kelapa sawit di Ipoh, Malaysia. Tempat dimana Joko awalnya kerja sebagai buruh. Karena kecakapannya (cakap bukan cakep) dalam bekerja, akhirnya Joko pun ditarik ke KL untuk kerja di gudang penyimpanan perusahaan. Ya posisinya gak tinggi juga sih, tapi lumayanlah daripada kerja jadi buruh. Suatu hari, Jenny nih ke kantor bapaknya karena disuruh ibunya buat nganter 'cd' ke bapaknya. 

Kebetulan hari itu papanya Jenny berangkat kantor buru-buru jadi lupa pup. Terus di jalan kecepirit gitu deh.. kantornya berbentuk ruko gitu lah. Terus dibawah bagian belakang tuh gudangnya tempat si Joko sehari-hari mangkal. Ngelihat cewek bening kaya gitu, langsung tertarik lah Joko sama Jenny… mulai dia investigasi siape name makcik ni… dari satpam, OB , karyawan lain sampe tukang gorengan depan ruko ditanya. Dapetlah dia info siapa sebenernya Jenny ini. Awal dia mendengar dan tahu, nyalinya sempet ciut. tapi, Joko emang dikenal gigih dan gak kenal nyerah orangnya… makanya dia cukup dihormati dan dikagumi di kampungnya, Babarsari Kidul, Gombong. Beberapa hari kemudian, Jenny dateng lagi ke kantor. 

Tapi kali ini bukan bawain 'cd' bapaknya melainkan buat nganterin cd lagu Kanye West pesenan bapaknya. Kebetulan emang papa Jenny nge-fans banget sama Kanye. Secara mungkin dulu dia pernah tinggal di Kenya waktu masih bisnis perdagangan hewan langka. Nah, disaat nganter cd itulah pertemuan kedua Jockey (panggilan akrab Joko di Malay) sama Jenny. Joko pun masih maju mundur awalnya. Namun tiba-tiba dia teringat ajian pelet semar mesem dan jaran goyang yang pernah diajarin sama mbah-nya dulu. Sambil komat kamit Joko pun meneguhkan niatnya untuk menarik hati Jenny. Disaat Jenny keluar kantor menuju mobil yang dibawa sopirnya, Joko pun berlari menuju mobil untuk membukakan pintu. Disaat itulaaaah… pintu mobil terbuka, sekaligus pintu hati Jenny juga terbuka. 

Mata Joko menatap dalam mata Jenny. Dalam tatapan itu, ajian-ajian pelet Joko mulai bereaksi merusak logika dan akal sehat Jenny. Hati Jenny bergetar… keringat dingin mulai nggak karuan (mungkin juga karena serem ngeliat muke si Jockey), untung nggak sampe menggelinjang. sejurus kemudian Jenny menunduk tersenyum simpul tersipu malu. Jockey pun sukses merebut hati Jenny dengan peletnya itu. Joko: "sila ma' cik…" Jenny: "oooh.. thank's. Abang ni sape ya? Jenny tak pernah tengok abang sebelumnya" Joko: "Saye Joko. But you can call me Jockey. I'm working here for your father" (jago juga Inggris lo Jok!!). Jenny: "Ow… okay. Nice to meet you" Dari percakapan itu semuanya dimulai. Singkat kata singkat cerita, mereka pun mulai sering jalan. Sampe akhirnya Joko nembak Jenny dan diterima dengan senang hati. Yaah, seperti layaknya cerita sinetron dan film india… mereka pun mengambil jalan backstreetkarena mereka yakin orang tua Jenny pasti tidak akan setuju atas hubungan mereka. 

Nggak mungkinlah Jenny yang lulusan Business School di Melbourne itu direlakan buat pacaran sama Joko yang putus sekolah Madrasah Tsanawiyah di usia 20 tahun. Lebih parah dari Shandy Aulia… Keduanya bagaikan bumi dan langit… bagaikan caviar dan cireng… bagaikan Champagne dan bandrek… atau bagaikan Jaguar dan becak… Joko pun sejak jadian mulai merasakan pengalaman-pengalaman yang belum pernah dia alami sebelumnya. Jalan-jalan ke Thailand berdua. Nginep di hotel bintang 5. Semuanya merupakan hal baru buat Joko. 

Gaya pacaran mereka pun mulai tidak sehat. Mereka melakukan hal-hal yang selayaknya hanya dilakukan oleh pasangan suami istri… Sampe akhirnya, setelah 3 bulan jadian Jenny hamil. Hamil anak Joko (kagak kebayang muke anaknye). Mengetahui Jenny hamil, Joko pun mulai pusing. Salah sendiri Jok… kenapa nggak keluarin di luar sih? at least pake kondom kek… Jenny mengusulkan untuk menggugurkan kandungan saja. Tapi Joko sebagai mantan anak madrasah menolak dengan keras. Lagian susah nyari dukun beranak yang bisa nge-gugurin kandungan di Malay. Akhirnya mereka pun sepakat untuk menyembunyikan kehamilan tersebut dengan berbagai cara. Intinya Joko ingin bertanggung jawab. 

9 bulan 10 hari berlalu… Anak mereka laki-laki, lahir normal, sehat, berat 3,2 kg panjang 65 cm. O, iya… disaat Jockey Jr. lahir, semuanya udah ketahuan. Orang tua Jenny udah tau kalo anaknya dibuntingin ama Joko. Tapi mau dibilang apa… semuanya udah terlanjur. Joko akhirnya diaduin ke polisi dan pasukan RELA (REse' dan giLA) yang emang paling benci sama orang-orang Indonesia . Doi ditangkap dengan tuduhan macem-macem yang terkesan dibuat-buat. Sampe akhirnya, pertengahan Agustus 2007, Joko dideportasi pulang ke Indonesia . Sekarang Joko sama sekali gak tau bagaimana keadaan Jenny serta anak dari hasil hubungan mereka. 

Saat ini Joko kerja di daerah Mega Kuningan jadi tukang gorengan tepat di seberang Mal Ambassador dengan penghasilan 50-75 ribu perhari. Thanks buat Waluyo a.k.a. Wally (mas2 service HaPe di Mal Ambassador), temen sekampung Joko yang bantu Joko ke Jakarta buat nyari duit. Yang masih tersisa dari semua kenangan itu cuma foto-foto itu yang tersimpan di HP-nya. Foto-foto itu pertama kali keluar di Wisbenbae forum Desember kemarin. Usut punya usut, ternyata Wally sempet mindah-mindahin foto-foto itu ke HaPe dia. Terus disebarin deh ke para pelanggannya… Kasihan Joko, kisah cerita sedihnya akhirnya tersebar luas. Kalo mau ketemu Joko dateng aja ke seberang mal Ambassador. Doi jualan sampe jam 1/2 7 abis maghrib biasanya. Inilah poto-poto romantis mereka… semoga mereka akan bertemu kembali. 

 


Arsip Blog

 

Copyright © 2010 • Gugel Ke 2 • Design by Dzignine